Laman

Minggu, 15 Mei 2011

Definisi dan Epidemiologi Penyakit Kusta

DEFINISI
Kusta adalah penyakit infeksi yang kronik, penyebabnya ialah Mycobacterium lepraeyang intraselular obligat. Saraf perifer sebagai afinitas pertama, lalu kulit dan mukosa traktus respiratorius bagian atas, kemudian dapat kebagian organ lain kecuali susunan saraf pusat.


EPIDEMIOLOGI

Masalah epidemiologi masih belum terpecahkan. Cara penularannya saja belum diketahui pasti, hanya berdasarkan anggapan yang klasik ialah melalui kontak langsung antar kulit yang lama dan erat. Anggapan kedua ialah secara inhalasi, sebab M. leprae masih dapat hidup beberapa hari dalam droplet.

Masa tunasnya sangat bervariasi, umumnya beberapa tahun, ada yang mengatakan antara 40 hari – 40 tahun. Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan adalah patogenitas kuman penyebab, cara penularan, keadaan sosial ekonomi dan lingkungan, varian genetik yang berhubungan dengan kerentanan, perubahan-perubahan imunitas, dan kemungkinan-kemungkinan adanya reservoir di luar manusia.

Sebagai sumber infeksi hanyalah manusia, meskipun masih dipikirkan adanya kemungkinan di luar manusia. Penderita yang mengandung M. leprae jauh lebih banyak (sampai 1013 per gram jaringan), dibandingkan dengan penderita yang mengandung 107, daya penularannya hanya tiga sampai sepuluh kali lebih besar.

Kusta bukan penyakit keturunan. Kuman dapat ditemukan di kulit, folikel rambut, kelenjar keringat, dan air susu ibu, jarang didapat dalam urin. Sputum dapat banyak mengandung M.leprae yang berasal dari traktus respiratorius atas. Dfapat menyerang semua umur, anak-anak lebih rerntan dari orang dewasa. Di Indonesia penderita anak-anak- di bawah umur 14 tahun ± 13%, tetapi anak di bawah umur 1 tahun jarang sekali.frekuensi tertinggi pada kelompok umur antara 25-35 tahun. Factor social ekonomi kiranya memegang peranan, makin rendah social ekonominya makin subur penyakit kusta. Sehubungan dengan iklim, ternyata penyakit ini kebanyakan terdapat di daerah tropis dan subtropics yang panas dan lembab.

Kusta merupakan penyakit yang menyeramkan dan ditakutimoleh karena adanya ulserasi, mutilasi dan deformitas yang disebabkannya, hal ini akibat kerusakan saraf besar yang irreversible di muka dan ekstremitas, motorik dan sensorik, serta dengan adanya kerusakan yang berulang-ulang pada daerah anetetik disertai paralisis dan atrofi otot.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar